Zona Berita

Cegah Corona, 3 Maskapai Ini Terapkan Physical Distancing, Berikut Penjelasannya

ZONADAMAI.COM – Sebagai upaya meminimalisasi risiko penularan virus corona baru, Lion Air Group terapkan kebijakan physical distancing di setiap layanan penerbanganannya.

Physical distancing yaitu menjaga jarak fisik dari orang lain, hal ini dilakukan untuk mencegah virus menyebar dari satu orang ke orang yang lain.

Melalui keterangan resmi yang disampaikan pada Selasa (24/3/2020), Lion Air Group menginformasikan adanya pemberlakuan pengaturan jarak aman antar penumpang dalam pesawat.

Pemberian jarak ini dilakukan tidak hanya saat penumpang berada di dalam kabin, namun juga saat berada di dalam bus menuju pesawat dan saat berada di tangga untuk masuk dan keluar pesawat.

Saat dikonfirmasi, Corporate Communication Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro menyebut kebijakan ini berlaku untuk semua penerbangan yang ada di bawah Lion Air Group.

“Untuk Lion Air, Batik Air, dan Wings Air,” kata Danang, saat dihubungi Rabu (25/3/2020) siang.

Pengaturan jarak ini akan ditentukan dengan mengeluarkan nomor kursi bagi penumpang yang akan muncul ketika melakukan check in, baik di meja pelaporan (check-in counter), melalui website, atau pelaporan mandiri (self check-in).

Namun, nantinya saat sudah berada di dalam kabin, penumpang dimungkinkan untuk dipindah-pindah posisi duduknya menyesuaikan kondisi penerbangan.

“Untuk alasan keselamatan dan keseimbangan pesawat saat lepas landas dan mendarat, penumpang dapat dipindahkan sesuai instruksi petugas darat ataupun awak kabin,” jelas Danang.

Pihaknya memastikan saat ada di dalam kabin dan selama penerbangan, tidak akan ada penumpang yang duduk berdekatan. Semua akan diberi jarak sesuai dengan kebijakan yang diterapkan.

Selain itu ada pula sejumlah aturan dalam penentuan posisi duduk di dalam pesawat selama kebijakan physical distancing ini diberlakukan.

Pertama, kursi yang ada di baris pintu dan jendela darurat harus terisi oleh penumpang minimal berusia 18 tahun.

Lebih diutamakan, penumpang yang tidak bepergian bersama keluarga dan sehat secara fisik dan rohani, berprofesi militer atau polisi, awak pesawat yang tidak bertugas, dan bisa memahami instruksi yang disampaikan awak kabin.

Selain itu, peletakan barang bawaan penumpang juga akan mengalami sedikit perbedaan daripada penerbangan biasanya.

“Barang bawaan penumpang diletakkan di tempat penyimpanan di atas atau di bawah depan kursi penumpang (sehingga) tidak menghalangi pergerakan saat dalam keadaan darurat,” ungkap Danang.

Tak hanya mengatur posisi duduk penumpang, maskapai juga melakukan penyemprotan cairan desinfejtan sesuai prosedur yang berlaku, menggunakan sarung tangan, melakukan pengecekan suhu tubuh, menggunakan masker, dan cairan pembersih tangan.

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s