Zona Berita

Peralihan Musim Picu Cuaca Ekstrem

ZONADAMAI.COM – PERALIHAN musim kemarau ke musim hujan pada masa pancaroba memicu cuaca ekstrem.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau masyarakat agar waspada potensi bencana seperti puting beliung dan hujan es yang mungkin terjadi saat masa transisi tersebut.

Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca, Deputi Meteorologi BMKG, Miming Saepudin, menjelaskan bahwa cuaca ekstrem umumnya terjadi pada musim transisi dan diprakirakan terjadi di wilayah Sumatra Selatan dan pulau Jawa.

“Cuaca ekstrem yang berpotensi terjadi di wilayah tersebut hingga pertengahan November karena setelah itu sudah mulai masuk musim hujan,” terangnya dalam konferensi pers mengantisipasi ancaman bencana satu bulan mendatang di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Jakarta, Kamis (31/10).

Potensi bencana yang terjadi pada musim pancaroba antara lain, imbuhnya, puting beliung, hujan es, dan hujan lebat dan disertai petir. Munculnya cuaca ekstrem pun dapat diprediksi.

Miming menyampaikan sebelum munculnya hujan es dan puting beliung, ada karakteristik yaitu perbedaan suhu yang sangat mencolok antara pagi dan siang atau sore hari. Fenomena itu menurutnya sangat mudah dikenali.

“Pada saat pagi kondisi sangat panas dan pertumbuhan awan cepat, uap air sangat banyak dan lebat. Siang atau sore terjadi hujan dan angin kencang. Pada musim pancaroba hujannya sebentar,” tuturnya.

Mengenai suhu panas yang meningkat signifikan beberapa waktu lalu, Miming menyampaikan suhu panas yang tercatat mencapai 39 derajat celcius sudah lewat.

Dari pantauan BMKG, kisaran maksimum suhu di Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara 35 derajat celcius. Hal itu, terangnya, disebabkan karena sudah banyak curah hujan yang mulai turun sehingga suhu kembali normal.

Suhu panas yang signifikan, imbuhnya, disebabkan oleh posisi matahari yang berada tegak lurus di wilayah-wilayah tersebut sehingga mengakibatkan radiasi matahari maksimum (biasa disebut kulminasi matahari).

“Ketika kulimnasi maksimum dan cerah tidak ada awan, menimbulkan cuaca panas,” terangnya.

Untuk musim hujan yang sudah mulai di beberapa wilayah, BMKG memprakirakan potensi curah hujan normal dan tidak terlalu ekstrem. Meski demikian, masyarakat diminta untuk mengantisipasi bencana yang mungkin dapat terjadi seperti banjir atau pohon tumbang.

“Cek saluran pembuangan air (drainase) dan pangkas dahan pohon yang terlalu rimbun,” tukasnya. (A-4)

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s