Zona Berita

Menguak Jaringan Teroris Bomber Polrestabes Medan

ZONADAMAI.COM – Densus 88 menguak jaringan bomber Polrestabes Medan, Rabbial Muslim Nasution. Aksi bom bunuh diri tersebut terjadi pada Rabu (13/11).
Tak sampai sepekan sejak bom bunuh diri terjadi, Densus 88 menangkap amir (pimpinan) Jamaah Ansharut Daulah (JAD) JAD Medan berinisial Y alias Yanto.
Polisi menyebut Yanto yang memerintahkan Rabbial untuk beraksi. Beberapa kali pertemuan JAD Medan dilakukan di kediamannya di Belawan.
“Dia leader. Membaiat secara bersama kelompok tersebut kepada pimpinan ISIS, dan memimpin latihan di Gunung Sibayak,” ujar Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (18/11)
Dedi mengatakan, Yanto ditangkap di loket bus di Jalan Sisingamaraja, Medan. Dalam penangkapan tersebut, Yanto tidak melawan.
Polisi pun menetapkan Yanto sebagai tersangka. Yanto tak sendiri, ia menjadi tersangka bersama 26 orang lain yang telah diamankan. Seluruhnya merupakan anggota JAD Medan. Hal itu dikonfirmasi Kapolda Sumut, Irjen Pol Agus Andrianto.
Dari 26 tersangka itu, kata Agus, sebanyak 3 orang tewas. Ketiga orang itu ialah Rabbial, serta dua orang yang membantu merakit bom. Dua orang yang membantu merakit bom itu tewas setelah melawan saat hendak ditangkap.
“Kita sampaikan ada 23 tersangka, di mana tiga meninggal, kemudian 20 diamankan. Lima (ditahan) di Mako Brimob, 15 orang (ditahan) di Mapolda Sumut,” ujar Agus Andrianto.
“Hari ini, ada tiga jaringan yang berhasil kita tangkap berinisial C, bendahara dari kelompok ini, kemudian B dan HI adalah dua orang yang berjanji bertemu dengan tiga pelaku yang kemarin sempat melakukan perlawanan. Totalnya ada 26 tersangka,” lanjut Agus.
Meski demikian, dari 26 tersangka itu, tak seluruhnya ditangkap Densus 88. Ada 4 orang yang menyerahkan diri ke polisi. 4 anggota JAD Medan yang menyerahkan diri yakni:
W (menyerahkan diri ke Polsek Hamparan Perak)
DS (menyerahkan diri ke Mapolres Hamparan Perak).
IF (menyerahkan diri ke Mapolres Hamparan Perak).
DS (menyerahkan diri ke Mapolrestabes Medan).
Dari puluhan tersangka itu, polisi mendapatkan informasi bahwa jaringan bomber Polrestabes Medan kerap berlatih semi militer di Gunung Sibayak, Sumatera Utara.
“Latihan di Sibayak, kemudian diajak dan dimotivasi RMN (Bomber) melawan anggota Polisi di jalan Belawan,” ujar Dedi.
Setiap anggota JAD tersebut, kata Dedi, telah berbaiat ke pimpinan baru ISIS. Mereka kerap berkumpul di salah satu rumah di Belawan. Dedi menuturkan, latihan yang diikuti 23 anggota JAD Medan dinamakan idad.
Para anggota JAD akan diajari berperang, merakit bom, hingga merencanakan penyerangan terhadap polisi.

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s