Zona Berita

Polisi Minta Pelemparan Ular Asrama Mahasiswa Papua Tak Diberitakan

ZONADAMAI.COM – Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Pol Frans Barung Mangera meminta reporter Tirto tidak memberitakan pelemparan karung berisi ular ke Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya, yang terjadi Senin (9/9/2019) sekitar pukul 04.19 WIB.

“Kalau diberitakan begini justru ini yang diinginkan [oleh terduga pelempar ular],” kata Barung. “Kalau kamu memberitakan, sama saja masuk skenario mereka untuk me-blow up,” tambahnya.

Pelaku adalah empat orang menggunakan motor matic. Ketua Biro Komite Pusat Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Yohanes Giyai mengatakan kepada reporter Tirto, satu karung yang biasa dipakai untuk beras berisi “ular piton yang beratnya kira-kira 15 kilogram” dan satu karung lagi, terbuat dari kain, berisi tiga ular “yang lebih agresif.”

“Ular yang piton setelah dilempar tidak keluar karung. Sekarang kami kandangi. Tiga lagi setelah dilempar langsung keluar karung. Agresif. Tidak bisa kami tangkap,” katanya. “Sekarang kami masih jaga-jaga karena khawatir ular yang kabur menyerang. Agresif,” tambah dia.

Saat pelemparan terjadi, Giyai sedang tidur. Dia bangun karena kawannya yang belum tidur teriak “ular, ular, ular” dan membangunkan seluruh penghuni asrama.

 

 

Beberapa saat setelah pelemparan, para mahasiswa keluar asrama lalu mengejar “intel” yang menurut Giyai sudah berhari-hari mengawasi mereka dari “pos depan yang lokasinya kira-kira 20 meter dari asrama.”

“Intel” ini kabur tapi menjatuhkan “teropong” yang biasa dipakai untuk memantau aktivitas mahasiswa dari jauh. “Memang sejak kejadian pengepungan itu [16 Agustus], biasanya kami diawasi. Intel,” akunya.

Ini adalah intimidasi ketiga setelah tanggal 16 Agustus, saat mereka dituduh merusak bendera merah putih tapi tidak terbukti dan dikepung aparat dan ormas. Saat itu mereka diperlakukan rasis. Diteriaki makian binatang.

Pengepungan ini lantas memicu aksi protes besar-besaran di Papua berminggu-minggu.

Sebelumnya mereka sempat dilempari cat. Lalu poster yang mereka bikin, bertuliskan “Referendum is Solution”, dicopot semuanya oleh orang tidak dikenal.

Barung bilang polisi masih menyelidiki perkara itu. Menurutnya, asrama itu sebetulnya terus dijaga, tapi masih kebobolan.

“Tanya penghuni [asrama], tiap hari dijaga.”

Ia lalu memastikan bukan polisi yang melakukan itu. “Sebab kami jaga asrama.” Barung bilang kasus ini masih dalam “tahap penyelidikan,” lalu menyebut, “bukankah ada teror yang dibuat?” tanpa menjelaskan apa maksudnya.

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s