Zona Berita

Kinerja SKK Migas Terlihat, Investasi Hulu Migas Semester I-2019 naik 16%

ZONADAMAI.COM – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) bisa tersenyum lebar. Pasalnya, investasi hulu migas hingga Juni sudah mencapai US$ 5,21 miliar. Meskipun memang, realisasi investasi itu belum mencapai separuh dari target tahun 2019.

SKK Migas mencatat bahwa realisasi investasi hingga Juni itu setara dengan 35,22% dari target tahun ini yang mencapai US$ 14,79 miliar. Kendati demikian, Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menegaskan bahwa investasi di hulu migas sudah menunjukkan pada tren yang sangat positif.

Apalagi, dibandingkan tahun lalu realisasi investasi semester I-2019 masih lebih baik karena naik 16% dari capaian pada semester I tahun 2018 yang sebesar US$ 4,5 miliar.

“Investasi hulu migas sempat mencapai titik terendah dalam 5-6 tahun belakangan, namun kini mulai membaik,” ujar Dwi dalam paparan kinerja Semster I SKK Migas, Jum’at (19/7).

Dwi meyakini, tren positif itu akan terus berlanjut pada Semester II. Hal itu lantaran adanya Komitmen Kerja Pasti (KKP) pada proyek pengembangan dan eksplorasi yang mencapai US$ 2,4 miliar.

“Diharapkan terus berlanjut di semester II (peningkatan investasi). Khususnya di eksplorasi dengan adanya KKP US$ 2,1 miliar,” terang Dwi.

Deputi Pengendalian Operasi SKK Migas Fatar Yani menuturkan kegiatan eksplorasi juga menunjukkan pencapaian yang positif. Fatar bilang, kegiatan pengeboran eksplorasi tercatat naik dari 11 sumur pada Juni tahun 2018 menjadi 18 sumur pada Juni 2019.

Peningkatan juga terjadi pada kegiatan pengembangan dari 129 sumur pada Juni 2018 menjadi 135 sumur hingga Juni tahun ini. Kegiatan workover juga meningkat dari 324 sumur pada juni 2018 menjadi 340 sampai Juni 2019.

SKK Migas juga optimistis akan ada tambahan proyek migas yang mulai beroperasi di sisa tahun ini. Fatar menyampaikan, akan ada 9 proyek migas yang dijadwalkan onstream dari Juli hingga Desember 2019.

Menurut Dwi, beroperasinya sejumlah proyek tersebut akan turut menggenjot produksi dan lifting migas nasional. Dwi mengungkapkan, saat ini memang terjadi decline sekitar 3%. “Proyek-proyek tersebut dapat menggantikan lapangan lain yang sudah decline. Karena kalau tidak melakukan apa-apa natural decline bisa mencapai 20%,” tutur Dwi.

Adapun hingga semester I 2019, realisasi lifting migas nasional tercatat sebesar 1,8 juta barel setara minyak per hari atau barrel oil equivalent per day (boepd). Jumlah itu setara dengan 89,1% dari target 2,02 juta boepd dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Rincinya, lifting minyak tercatat sebesar 752 ribu bph atau 97,03% dari target 775.000 bph. Sedangkan realisasi lifting gas 5.913 mmscfd atau 86% dari target 7.000 mmscfd.

Terkait dengan lifting, Fatar Yani memprediksi, capaian lifting minyak sampai akhir tahun berada di kisaran 97%-98%, atau 755 ribu barel per hari. “Sedangkan untuk lifting gas tidak jauh dari target,” ujar Fatar.

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s