Zona Berita

Aksi 22 Mei: Eskalasi Kerusuhan dan Pengakuan Massa Bayaran

ZONADAMAI.COM – Unjuk rasa yang dimulai pada Selasa (21/5) siang bermula berlangsung aman, damai, dan tertib. Agenda yang mereka usung pun jelas, ke KPU untuk menolak penetapan hasil rekapitulasi perolehan suara nasional Pemilu Presiden 2019, sedangkan ke Bawaslu untuk menuntut lembaga pengawas pemilu itu mengusut berbagai kecurangan

Sebelumnya pada Selasa dini hari, KPU menetapkan perolehan suara Pilpres 2019 dari 34 provinsi dan 130 PPLN (Panitia Pemilihan Luar Negeri), yakni pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf Amin memeroleh 85.607.362 suara atau 55,50 persen, sedangkan pasangan 02 Prabowo-Sandiaga meraih 68.650.239 suara atau 44,50 persen. Jumlah pemilih nasional dalam Pilpres 2019 mencapai 199.987.870 pemilih, dengan jumlah suara sah Pilpres sebanyak 154.257.601 suara.

Sementara Bawaslu pada Senin (20/5) memutuskan bahwa laporan BPN (Badan Pemenangan Nasional) Prabowo-Sandi atas dugaan terjadinya kecurangan pemilu terstruktur, sistematis dan masif mengenai pelibatan aparatur sipil negara oleh pasangan Jokowi-Ma’ruf, tidak dapat diterima. Bawaslu menjelaskan tidak dapat menerima laporan itu karena bukti yang disertakan dalam laporan tidak cukup kuat.

Pada Selasa sore, massa yang berunjuk rasa itu sempat berbuka puasa bersama petugas TNI/Polri yang berjaga-jaga. Dengan komunikasi yang baik di antara kedua belah pihak, petugas keamanan memberikan toleransi kepada pengunjuk rasa untuk menyelenggarakan Shalat Maghrib, Shalat Isya, dan Shalat Tarawih bersama.

Sekitar pukul 21.00 WIB, massa pengunjuk rasa menuruti imbauan aparat keamanan untuk membubarkan diri dan kembali ke tempat masing-masing. “Korlap pengunjuk rasa kooperatif, suasananya pun kondusif, damai,” kata Kepala Divisi Humas Mabes Polri M Iqbal didampingi Kapuspen TNI Mayjen Sisriadi dan Kabag Penum Mabes Polri Kombes Pol Asep Saputra, saat menyampaikan kronologi kejadian tersebut, Rabu (22/5).

Setelah itu, petugas TNI/Polri bisa melakukan konsolidasi untuk tetap berjaga dan mengamankan obyek terutama Bawaslu. Namun sekira pukul 23.00 WIB, katanya, ada massa yang datang ke sekitar Bawaslu, tidak tahu dari mana, berulah anarkistis dan provokatif, berusaha merusak security barrier dan memprovokasis petugas.

Petugas TNI/Polri, menurut Iqbal, sesuai prosedur standar operasional (SOP) dan karena sudah larut malam, menghalau dengan mekanisme yang ada. Massa bisa dihalau hingga Pasar Tanah Abang Blok A, namun mereka melakukan perlawanan di sekitar underpass yang berlokasi di pertemuan Jalan KH Wahid Hasyim dan Jalan KH Mas Mansyur.

“Bukan hanya lontaran kata-kata, tetapi juga batu, molotov, dan petasan,” ucapnya.

Iqbal menyebutkan, ada 58 provokator yang kemudian ditangkap dan sedang didalami lebih lanjut dalam pemeriksaan. Massa tersebut dari luar Jakarta, seperti dari Jawa Barat, Banten, bahkan Jawa Tengah.

Petugas juga menahan satu mobil ambulans berlambang partai politik, yang di dalamnya terdapat tumpukan batu dan berbagai peralatan, bahkan ada amplop berisi uang. “Semua sudah kami sita,” ujarnya.

Di tempat lain di Jalan KS Tubun, yang berjarak sekitar dua kilometer dari lokasi kericuhan di Tanah Abang, sekitar pukul 22.45 WIB juga ada sekelompok massa sekitar 200 orang. Mereka ke kompleks asrama Brimob, lalu melakukan perusakan sejumlah kendaraan secara brutal.

Dari massa anarkistis tersebut, katanya, menunjukkan bahwa itu bukan merupakan peristiwa spontan, melainkan telah dirancang (setting) untuk melakukan aksi anarkistis dan brutal. Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Harry Kurniawan meyakini massa aksi di Bawaslu menjelang tengah malam yang sempat melakukan provokasi pada aparat dan rusuh, berbeda dengan massa yang melakukan aksi sejak siang hari.

“Ini berbeda dari massa yang siang. Ini memang sengaja mau rusuh,” ucap Harry.

Massa di depan Bawaslu sempat dimediasi oleh Wakapolres Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian, namun massa terus bersikap provokatif bahkan menantang petugas. “Tembak pak tembak. Semua pasti mati kok,” ujar salah satu massa aksi yang ditenangkan oleh Wakapolres.

Pada Rabu selepas siang, massa kembali berunjuk rasa di depan Bawaslu. Aksi massa berlangsung tertib dan aman, termasuk pada saat mereka kedatangan petinggi dari BPN Prabowo-Sandi seperti Amien Rais. Pada malam hari selepas Shalat Tarawih, mereka pun berangsur-angsur membubarkan diri.

Namun, lagi-lagi ada kumpulan massa yang berulah dan memprovokasi, bahkan melempari batu, molotov, dan petasan lontar ke arah petugas, serta melakukan berbagai pembakaran peralatan. Bahkan sebagian di antara mereka, ada yang merebut tameng petugas keamanan.

Hingga sekitar pukul 22.00 WIB, situasi di sekitar Jalan MH Thamrin telah kondusif setelah aparat berhasil membubarkan massa yang brutal dan anarkistis. Polri menduga massa yang membuat kericuhan di sejumlah titik itu merupakan massa bayaran.

“Bukan peristiwa spontan tapi by designed, setting-an. Diduga ini massa setting-an, massa bayaran untuk menciptakan rusuh,” jelas Iqbal.

Polisi menemukan uang sebesar Rp 6 juta dari massa bayaran yang membuat kerusuhan pada Selasa (21/5) malam hingga Rabu dini hari. “Ditemukan di mereka, amplop berisikan uang totalnya hampir Rp 6 juta, yang terpisah amplop-amplopnya. Mereka mengaku ada yang bayar,” kata Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat jumpa pers di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu.

Tito mengungkapkan, orang yang ditangkap tersebut diduga sebagai pelaku atau provokator pemicu kerusuhan. Sebagian orang yang ditangkap tersebut bertato di tubuhnya.

Dalam kerusuhan di Petamburan, sebanyak 25 kendaraan, yang terdiri atas dua kendaraan dinas dan 23 kendaraan pribadi dirusak oleh massa yang anarkistis. Selain kerusuhan di Petamburan, Tito juga menyebutkan peristiwa di Asrama Polri Cideng, Jakarta Pusat. Massa disebut tengah berusaha menyerang asrama yang juga diisi oleh keluarga kepolisian.

“Ada juga di Jatinegara ada yang bakar ban di jalan. Kurang lebih 50-100 orang, kemudian bisa dibubarkan,” ucap Tito.

Sementara itu Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono menuturkan massa yang brutal dan anarkistis tersebut kebanyakan adalah pengangguran dan berasal dari luar Ibu Kota. “Pelaku juga tatoan, ini sampel saja salah satunya. Juga perlu disampaikan mayoritas tidak bekerja dan dari luar Jakarta,” katanya.

Para pelaku, menurut Argo, memang mengaku sengaja ingin berbuat kerusuhan dengan menyerang sejumlah lokasi di Jakarta, seperti salah satunya asrama Brimob Petamburan. Argo menambahkan, massa yang datang ke Petamburan sengaja mengincar asrama Brimob.

“Di Petamburan ada batu, busur, dan sudah tertata di pinggir jalan. Jadi, massa datang sudah siap. Kami sedang cari siapa yang menyiapkan barang tersebut,” ujarnya.

Hingga Rabu malam, polisi telah mengamankan sebanyak 257 pelaku kericuhan pada aksi 22 Mei di beberapa lokasi. Argo mengatakan bahwa tersangka kericuhan jumlahnya bisa terus bertambah dan saat ini polisi masih dalam proses pengembangan kasus.

“Dari Polda dan Polres Jakarta Barat kami sudah angkut tersangka 257 orang,” tambahnya.

“Ditemukan di mereka, amplop berisikan uang totalnya hampir Rp 6 juta, yang terpisah amplop-amplopnya. Mereka mengaku ada yang bayar,” Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian.

BPN tak Bertanggung Jawab

Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzar Simanjuntak menganggap pihaknya tak perlu merasa bertanggung jawab atas kerusuhan massa Aksi 22 Mei dengan aparat. Dahnil mengatakan yang harus bertanggung jawab adalah pihak-pihak yang melakukan provokasi.

“Yang bertanggung jawab adalah tentu mereka-mereka yang lakukan provokasi, mereka yang lakukan kekerasan,” ujar Dahnil di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara IV, Kebayoran Baru, Jakarta, Rabu (22/5).

Dahnil mengungkapkan bahwa dari awal Prabowo menegaskan bahwa dirinya memilih jalur konstitusional. Selain itu Dahnil menambahkan, Prabowo juga mendukung aksi yang damai.

Ia menghimbau kepada semua pihak, khususnya aparat kepolisian untuk menahan diri tidak menggunakan untuk menangani massa. Ia juga berpesan agar massa yang demo juga tidak melakukan memprovokasi.

“Dan netizen juga kami imbau untuk tidak lakukan kekerasan verbal yang sekrg berkembang jadi kami berharap semua pihak saat ini harus menahan diri baik itu bentuk kekerasan fisik maupun kekerasan verbal,” ujarnya.

Dewan Pengarah BPN Prabowo-Sandiaga, Fadli Zon menilai sejak dari awal Prabowo telah mengimbau massa aksi 22 Mei untuk melakukan aksi secara damai dan sesuai dengan konstitusi. Faldi juga membantah adanya massa bayaran dalam aksi 22 Mei.

“Dari awal Prabowo imbau semua aksi dijalankan dengan damai dan konstitusional, tidak ada pengerusakan bahkan sampah-sampah pun kalau bisa dikumpulkan kembali seperti yang selama ini ditunjukan lah di aksi-aksi massa 212 dan lain-lain,” kata Fadli di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara IV, Jakarta, Rabu (22/5).

Pada Rabu malam, Prabowo Subianto melalui video yang beredar di media sosial, meminta para pendukungnya mengakhiri aksi massa yang berlangsung. Ia meminta para demonstran kembali ke rumah masing-masing.

“Saya mohon saudara-saudara kembali ke tempat istirahat masing-masing, hindari tindakan di luar hukum,” kata Prabowo dalam video yang disebarkan melalui akun Twitter resminya @Prabowo, yang dilihat pada Rabu malam.

Dia meminta aksi damai yang dilakukan para pendukungnya yang masih berlangsung hingga Rabu malam, agar segera diakhiri. Menurut dia, para pendukungnya menghadapi esok hari untuk sahur dan melanjutkan ibadah puasa Ramadhan.

“Hindari tindakan di luar hukum, selalu mengalah dan patuh pada ketentuan hukum. Ini imbauan saya, percayalah pada pemimpin-pemimpin kalian, kita sedang berjuang di jalur-jalur hukum dan konstitusi,” ujarnya.

Prabowo memohon kepada pendukungnya agar selalu bertindak arif, sabar, dan menghindari kekerasan sehingga aksi massa yang dilakukannya berlangsung damai. Dia mengingatkan apa yang diperjuangkan selama ini demi kepentingan rakyat Indonesia sehingga para pendukungnya harus tetap tenang dan sabar.

“Dan saya mohon kepada aparat untuk arif dan menahan diri, kita semua cari solusi terbaik untuk bangsa,” ujarnya.

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s