Zona Berita

Denny Siregar: Saya Tidak Ingin Punya Presiden Pemarah

ZONADAMAI.COM – Pemerhati politik Denny Siregar menyatakan tidak ingin mempunyai presiden pemarah. Ia menyampaikan hal ini setelah melihat calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menunjukkan marah dalam debat keempat, Sabtu malam.

Denny Siregar menuliskan kesannya setelah menonton debat keempat, dalam sebuah catatan berjudul ‘Saya Pusing Dengar Jawaban Prabowo’ di laman Facebooknya.

Berikut ini catatan Denny selengkapnya mengenai debat capres keempat, Sabtu malam (30/3):

“Hari ini saya lebih menikmati pertunjukan Prabowo daripada materi debat.

Dari sisi materi, apa yang disampaikan kedua Capres terasa datar-datar saja. Tidak ada serangan-serangan tajam seperti debat sebelumnya. Tidak ada masalah lahan, tidak ada masalah onlen onlen. Saya kira juga materi HTI dan ormas radikal masuk dalam sesi “ideologi” tapi tidak ada.

Debat malam ini saya lebih menikmati pertunjukan letupan emosi Prabowo.

Prabowo Subianto terlihat ingin menguasai panggung dengan memberikan banyak orasi dan penekanan kata-katanya. Tapi khas Prabowo, dari sana malah kelihatan temperamennya. Dan semakin naik temperamen Prabowo, semakin ngawur jawaban Prabowo.

Jujur saya pusing dengar jawaban Prabowo yang muter dari Boyolali sampai Siborong borong. Tidak ada jawaban dalam bentuk ‘apa’ yang dia lakukan dalam setiap masalah yang disampaikan. Yang ada malah curhat, terus emosi-emosi sendiri malah sampai membentak penonton ‘Jangan ketawa kalian!’

Jokowi sendiri tampak tidak melayani emosi Prabowo dan seperti memberi kesempatan Prabowo meluapkan semuanya supaya penonton bisa menilai sendiri. Dan Prabowo semakin mutar, curhat, ngomel, tapi tidak menyentuh akar masalah yang ada.

“Jujur saya pusing dengar jawaban Prabowo yang muter dari Boyolali sampai Siborong borong. Tidak ada jawaban dalam bentuk ‘apa’ yang dia lakukan dalam setiap masalah yang disampaikan.”

Saya kebayang kalau Prabowo menjadi Presiden ketika ditanya Menterinya, “Pak, bagaimana cara kita menyelesaikan masalah kemiskinan?” Prabowo bukannya menjawab dengan solusi, tapi malah membanggakan dirinya, “Saya ini lebih TNI dari TNI, ahlinya ahli, core of the core. Jadi masalah kemiskinan sudah menjadi makanan saya.” Terus aja begitu, tapi tidak ada jawaban yang pasti.

Yah mungkin kita juga sudah bosan menonton debat, dan tidak ada perubahan dari hardcore pemilih Jokowi maupun Prabowo sesudah melihat debat. Tetap saja Jokowi 53 persen dan Prabowo hanya 33 persen.

Cuma satu catatan saya sesudah melihat debat malam ini.

Saya jelas tidak ingin punya Presiden pemarah. Jangan-jangan nanti saya ketawa pun dilarang.

Jadi ingat kata Warkop Prambors, ‘Ketawalah sebelum tertawa itu dilarang Prabowo.’

Sudah. Seruput kopi jangan sambil ketawa. Keselek cangkirnya nanti.”

Debat capres keempat mempertemukan calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo akrab disapa Jokowi dan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto, mengusung tema Ideologi, Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan, serta Hubungan Internasional.

Debat keempat berlangsung Sabtu malam (30/3) pukul 20.00 WIB di Hotel Shangri La Jakarta Pusat. Debat Capres merupakan rangkaian proses Pilpres 2019 diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s