Zona Berita

Antara Tidak Mau Atau Tidak Bisa Jadi Imam Sholat

ZONADAMAI.COM, Seorang yang akan jadi pemimpin apalagi pemimpin negara tentu harus membiasakan diri menjadi pemimpin dalam kehidupan sehari-hari, mulai dari dalam keluarga, lingkungan tempat tinggal, tempat kerja, di organisasi, atau dalam event2 tertentu, termasuk dalam menjalankan ibadah wajib bagi agamnaya , dalam agama islam menjadi Imam solat adalah suatu kehormatan, karena pahalanya akan dilipatgandakan dibanding menjadi makmun, Indonesia sebagai negara Muslim terbesar didunia dan rakyatnya 90% bergama muslim tentu mengharapkan pemimpinnya juga seorang muslim yang soleh dan taat menjalankan syareat agamanya yaitu syareat Islam.

Namun suatu kejadian aneh justru muncul ketika seorang calon presiden enggan menjadi Imam dalam sholat berjemaah. Dng dalih menghargai yang lebih ahli dan yg senior atau para para ulama/kyai yg hadir pada saat itu,  padahal sholat berjemaah ini bukan dalam rangka perayanaan hari besar Islam yg dihadiri umat yg sangat banyak , namun sholat wajib biasa, walaupun disitu hadir ulama/kyai ataupun tokoh agama sudah menjadi kelaziman mempersilakan Calon Presiden ini untuk menjadi Imam, siapapun yg mengaku beragama Islam tentu pernah sholat bahkan diwajibkan sehari 5 kali, jadi bukan kendala untuk jadi Imam manakala makmun menghendakinya, cukup membaca 2 surat dalam al qur’an  pada roka’at pertama dan kedua, selebihnya hanya takbir, bahkan jika dikehendaki ingin surat  al qur’an yg singkat, yaitu surat al Ihklas dan al Kaustar tetap sah sholat tersebut,  inipun dibacakan jika sholat magrib, isya’ dan subuh, namun kehormatan untuk menjadi Iman Sholat  ini tidak dilakukannya ,

Dari kejadian ini rakyat jadi bertanya bagaimana kita akan melihat kadar keIslaman calon pemimpinya, sedangkan Presiden Jokowi beberpa kali terlihat jadi imam sholat, walaupun makmumnya ada beberapa tokoh agama, ulama, kyai dan usztad. Timbul keraguan bagaimana nanti mimpin negara jika mimpin sholat saja penuh keraguan, bagaimana rakyat Indonesia yg mayoritas Islam melihat pemimpinya jadi imam sholat atau mengaji sebagai salah satu unsur dakwah dalam agama Islam, Rakyat harus diberi contoh kongkrit bagaimana pemimpinnya mejalankan agamanya khususnya ibadah yg wajib dilaksanakan seperti sholat, yg setiap hari harus dilakukan 5 kali.

Alasan keengganan untuk menjadi imam sholat menjadikan tanda tanya , apakah capres ini menjalakan ibadah atau tidak, bahkan menjadi pertanyaan sebenarnya tidak mau jadi imam atau tidak bisa jadi imam sholat, atau mungkin karena tidak pernah menjadi imam sholat atau lebih parah lagi tidak pernah sholat, sehingga tidak biasa jadi imam, olek karena itu orang semacam ini tentu kurang pantas untuk jadi  IMAM NEGARA

Categories: Zona Berita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s