Zona Berita

Ingin Belajar Penyelesaian Konflik dari Indonesia, Pemimpin Muslim Moro Bertemu Wapres

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) bersama Pemimpin Front Pembebasan Islamis Moro (MILF) Filipina, Al Haj Murad Ebrahim (Foto: Noval Dhwinuari Antony/detikcom)

JAKARTA – ZONADAMAI.COM : Pemerintah Filipina yang diwakili Duta Besar Filipina untuk Indonesia Maria Lumen Isleta dan Ketua Moro Islamic Liberation Front (MILF) Murad Ebrahim bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Dalam kesempatan tersebut, Murad mengatakan pihaknya ingin belajar dari Indonesia dalam penanganan konflik di Aceh dan Papua. Seperti diketahui, selama ini di Filipina bagian selatan terjadi konflik bernuansa etnis dan agama.

Adapun MILF adalah salah satu faksi besar yang mewakili bangsa Moro yang mayoritas beragama Islam di Mindanao, Filipina bagian selatan.

“Sekarang kami memiliki negosiasi dengan Pemerintah Filipina, hampir selesai negosiasinya. Sekarang sedang mengimplementasikan negosiasi tersebut. Kami datang ke Indonesia untuk belajar dari pengalaman Pemerintah Indonesia khususnya menangani Aceh yang mengalami situasi yang sama dan juga Papua. Kami tahu bahwa Indonesia sangat berpengalaman dalam menciptakan perdamaian dan sangat sukses,” ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Kamis (1/2/2018).

Bahkan, sebelum bertemu dengan JK, Murad terlebih dahulu berkunjung ke Aceh. Dia mengaku sangat terkesan dengan perkembangan yang terjadi setelah tsunami dan konflik di sana.

Oleh karena itu, pihaknya berharap pelajaran yang dipetik dari Indonesia dapat diterapkan di Filipina.

“Kami punya hubungan baik dengan Indonesia, yang membantu dalam banyak hal terkait proses perdamaian ini. Sampai saat ini, ada tim pengawas internasional di sana, mereka memonitor gencatan senjata antara kelompok radikal dan tentara. Kami sangat berharap Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan kesempatan berdiskusi. Kami berjalan bersama atas nama perdamaian, Islam dan aspirasi dunia untuk Filipina dan Indonesia yang baik,” papar Murad.

Di sisi lain, pihaknya ingin bekerja sama dalam banyak aspek termasuk pendidikan dan melawan kelompok ekstrim atau radikal. Dia pun berjanji akan berusaha sekuat tenaga untuk membebaskan Warga Negara Indonesia (WNI) yang disandera di Filipina selatan.

“Tidak ada kontak [dengan sandera], tapi kami berusaha memonitor ini. Berusaha memindahkan dari satu pulau ke pulau lain,” terang Murad.[*]

Advertisements

Categories: Zona Berita

Tagged as: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s