Zona Berita

Masyarakat Jangan Terprovokasi Terkait Masalah Di Yerusalem

ZONADAMAI.COM: Guru besar hukum internasional dari Universitas Indonesia, Profesor Hikmahanto Juwana, mengimbau masyarakat di Tanah Air tetap dapat menjaga perdamaian serta tidak mudah terprovokasi melakukan kekerasan terkait krisis Yerusalem.

Menurut Hikmahanto, keputusan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel itu bisa menjadi bumerang bagi dia karena bisa menjadikan Amerika Serikat sebagai target kemarahan dari negara-negara yang menolak; apakah itu dari hubungan kedua negara atau mungkin ancaman terorisme.
Yang tidak kalah penting, menurut Hikmahanto, di Jakarta, Kamis, persoalan Yerusalem dan Palestina secara umum sama sekali bukan persoalan agama, melainkan persoalan politik dan penjajahan suatu negara atas negara yang lain.
Keputusan Trump bisa dinilai sebagai persetujuan kepada suatu pemerintahan untuk mengambil secara tidak sah tanah orang lain alias aneksasi.
“Jadi, ini yang kita bilang sebagai bentuk penjajahan. Ini masalah yang kita semua harus perangi. Menurut konstitusi kita, penjajahan harus dihapuskan dari muka Bumi ini,” katanya.
Kalau masalah Yerusalem ini dikaitkan dengan masalah agama, kata Hikmahanto, tentunya negara-negara non-Muslim besar seperti Prancis, China, Inggris, Rusia, dan negara-negara lain tidak akan bersuara keras.

“Kalau masalah agama, harusnya negara-negara di Timur Tengah sepakat satu suara, tapi nyatanya tidak,” katanya.

Ia juga mengimbau masyarakat untuk tidak terpancing ajakan membenci rakyat Amerika Serikat atau hal-hal yang berhubungan dengan negara itu terkait dengan keputusan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, yang secara sepihak mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

“Kita sebagai rakyat Indonesia jangan menimpakan kemarahan kita terhadap warga AS atau hal-hal yang berbau Amerika Serikat,” kata dia.

Sebagai gambaran produk Amerika Serikat itu, banyak media sosial berbasis internet itu diciptakan warga Amerika Serikat, atau paling tidak berkantor pusat di Amerika Serikat. Pada sisi paralel, Indonesia dicatat sebagai salah satu negara dengan pengguna media sosial paling aktif di dunia.

Justru, kata dia, rakyat Amerika Serikat harus dirangkul karena merekalah yang paling berdaulat sehingga bisa memblok kebijakan presidennya untuk memindahkan kedutaan besarnya dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Menurut peraih gelar Doctor of Philosophy (PhD) dari University of Nottingham, Inggris ini masyarakat Indonesia harus bisa memilah siapa sebenarnya yang harus dihadapi.

“Sekali lagi bukan rakyat Amerika, bukan hal-hal kepentingan Amerika, tetapi kebijakan Presiden Donald Trump itu sendiri yang dapat membahayakan bangsa dan warganya,” katanya.

Sunmber: antaranews.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s