Zona Berita

Tokoh Pepera 1969: TNI Dan POLRI Harus Tegas Terhadap Kelompok-Kelompok Radikal

ZONADAMAI.COM: Salah satu tokoh penentuan pendapat rakyat (Pepera) 1969, Ramse Ohee mengatakan pemerintah melalui TNI dan Polri harus menyikapi secara tegas aksi-aksi kelompok radikal, apalagi yang secara terang-terangan menggelar demonstrasi dan menyebarkan isu perpecahan.

“Kepada aparat keamanan baik TNI dan Polri serta Pemerintah Provinsi Papua dan kabupaten/kota maupun aparat penegak hukum lainnya agar menindak tegas kelompok-kelompok radikal dan kelompok bertentangan dengan UUD 1945 dan Pancasila yang menimbulkan keresahan di masyarakat Papua,” katanya di Jayapura, Kamis.

Ia menegaskan bahwa kemerdekaan untuk rakyat Papua sudah diraih bersama Indonesia pada 17 Agustus 1945 sehingga makna kemerdekaan yang sekarang adalah memerdekakan diri dari kemiskinan, kebodohan dan keterbelakangan.

“Tidak ada tempat di tanah Papua bagi pelaku dan pendukung kelompok radikal, separatis, ataupun aktivitas yang nyata-nyata sangat menghambat pembangunan dan kemajuan masyarakat di bumi Cenderawasih yang diberkati dan dititipkan oleh Tuhan,” katanya.

Ramses yang juga Ketua Umum Barisan Merah Putih (BMP) Papua itu menghimbau kepada seluruh masyarakat di provinsi paling timur Indonesia itu, terutama para generasi muda untuk tidak terprovokasi dan ikut serta dalam kegiatan kelompok-kelompok pembuat onar di tanah Papua.

“Saya ajak agar segenap lapisan masyarakat untuk hindari kelompok KNPB, tapi mari ciptakan situasi aman dan nyaman sehingga kondusif, apalagi pada 1 September akan ada momentum peringatan Idul Adha bagi kaum muslim sehingga yang dikedepankan adalah kegiatan silaturahmi untuk mempererat persaudaraan antarsesama masyarakat Papua agar benar-benar terwujud Papua tanah damai,” kata Ramses.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal ketika dikonfirmasi soal permintaan ini, mengatakan bahwa aparat kepolisian selalu hadir untuk memberikan kenyamanan dan keamanan kepada masyarakat.

“Segala sesuatu yang berkaitan degan paham radikal, separitas dan yang menggangu keamanan serta ketertiban, polisi akan tindak tegas, apalagi telah memprovokasi dan membuat onar,” katanya.

Terkait pengamanan Idul Adha, mantan Kapolres Halmahera Selatan itu menyebutkan sebanyak 1.370 personil kepolisian di jajaran Polda Papua akan dilibatkan.

“Polda sudah perintahkan kepada jajaran dibawah untuk persiapkan pengamanan perayaan Idul Adha, terutama ditempat-tempat ibadah, salat dan tempat pemotongan dan pembagian kurban,” katanya.

Sumber: antarapapua.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s