Zona Berita

Kalau Kerjaannya Begini, Masih Bercita-cita Jadi Pilot?

Pilot-1
ZONADAMAI.COM – Sampai saat ini pilot masih profesi bergengsi. Penghasilan yang konon bisa mencapai angka Rp 50 juta/bulannya, sangat sesuai dengan resiko serta biaya sekolahnya yang lumayan mahal juga. Namun, bila Anda melihat bagaimana sang pilot di Papua Pegunungan Tengah bekerja, antara lain nimbang muatan sendiri, cuci pesawat sendiri, Anda pasti ciut juga.

Bila mau jujur, ketika masih kecil dan ditanya cita-cita mau jadi apa, sebagian besar menjawab, ingin menjadi pilot, atau dokter. Ini menggambarkan profesi pilot profesi idaman. Namun, ketika sudah besar, setamat SMA, cita-cita perlahan berubah. Ini tak lain syarat menjadi pilot memerlukan biaya besar, di atas Rp 600 juta. STPI Curug, Sekolah Tinggi Penerbang Indonesia yang notabene milik pemerintah, misalnya, sejak tahun 2015 lalu harus bayar, padahal dulunya gratis. Sekarang, hmm, bayarannya di kisaran Rp 600 jutaan. Hanya orang tua yang mampulah pada akhirnya yang bisa menyekolahkan anaknya jadi pilot.
Pilot-2
Memang, ada beberapa jalur yang menjadikan pilot terasa murah, tapi Anda harus diterima dulu menjadi taruna di Akmil Angkatan Udara, atau Penerbad di Angkatan Darat. Hanya saja untuk masuk sekolah di sini sangat berat, selain dituntut IQ tinggi, juga kesehatan dan kesamaptaan jasmaninya harus benar benar terjaga. Maklum banyak saingan.

Biaya sekolah memang sebanding dengan penghasilannya. Sekalipun nantinya menjadi pilot pesawat berbadan kecil, gaji mereka tetap gede. Konon untuk menjadi pilot pesawat milik Susi Air yang beroperasi di Papua misalnya, gaji mereka tak kurang dari Rp 50 juta/bulannya. Suatu pendapatan di atas rata-rata. Dari situ saja sudah ngiler mendengarnya.
Namun, ketika suatu waktu saya ikut bersamanya, hati kita jadi ciut. Kondisi geografis di Pegunungan Papua yang berbukit bukit, menuntut kepiawaian sang pilot tentunya. Mata mereka harus seperti elang. Terkadang, di mata saya seolah tak ada rintangan apa apa, tapi tiba-tiba bukit sudah menutupi seluruh pemandangan. Dengan manuver kilat, pilot membantingkan kemudi menuju lorong di antara dua bukit. Tak jarang pesawat berada di bawah bukit. Ini ditandai ketika saya ingin melihat puncak bukit terpaksa harus mendongak ke atas. Belum habis melewati lorong dua bukit, sang pilot harus sudah persiapan pendaratan. Padahal, kita yang duduk di sampingnya, belum tahu mana ujung landasannya. Eh ternyata, tubuh kita sudah terguncang keras menandakan pesawat sudah mendarat.
Pilot-3
Jangan dibayangkan landasannya beraspal, terlebih rata. Hanya rerumputan atau kerikil batu menutupi landasan yang aspalnya sudah mulai terkelupas. Tak hanya itu, sekalipun lokasinya terkadang dipagar, beberapa warga lokal masih bisa menerobos. Bahkan, di beberapa airstrip, dibuatkan jembatan dengan pagar sudah dilubangi seukuran tubuh manusia . Begitu mendarat, pilot harus segera menginjak rem, salah -salah bisa terjun ke parit, atau bahkan menabrak tebing. Maklum panjang landasan tak jauh beda dengan ukuran lapangan bola.

Dag dig dug, itu pasti. Tapi sang pilot terlihat tenang. Setelah mematikan mesin, ia sigap loncat duluan. Maksudnya membukakan pintu pesawat supaya kita bisa keluar. Tak hanya itu, ia pun mengambil tongkat yang disimpan di lantai pesawat. Tongkat sepanjang 2 meteran seukuran tangan dia pasangkan di ekor pesawat, yang belakangan diketahui untuk menjaga keseimbangan.
Pilot-4

Semua dia kerjakan sendiri. Tak ada pramugari atau petugas lain yang membantu. Bahkan, ketika penumpang sudah turun semua dan hendak menaikan penumpang lagi, sang pilot dengan bahasa yang tidak bisa dimengerti warga di sana, meminta untuk mundur. Ia berlari ke kokpit, megambil tongkat besi sepanjang 30 cm. Ya, Allah, barang yang dia bawa ternyata timbangan besot. Dengan alat itulah satu persatu barang yang akan dinaikkan ia timbang sendiri, dan catat sendiri.
Jangan dibayangkan bawaan mereka terkemas rapih, bersih dan bernilai ekonomis. Ubi jalar masih berlumur tanah, serta babi, merupakan beberapa jenis barang yang ditimbang sang pilot tadi. Di mata saya, kerja pilot seperti ini agak sedikit aneh, setidaknya telah menepis profesi pilot hal yang wah. Sang pilot hanya tersenyum, mengesankan pekerjaan yang ia lakukan hal biasa, ketika mendengar suara shutter kamera yang saya bidikkan.

Susi Air memang banyak memanfaatkan pilot bule seperti ini di Papua. Menurut kabar dari karyawan bagian dalam, pilot impor ini memang disukai Ibu Menteri Susi Pujiastuti, sang pemilik maskapai ini, karena ketelatenan dan mau kerja seperti itu. Menurutnya, mereka bahkan terbiasa mencuci sendiri pesawatnya. “Kalau pilot kita, mana mau kerja kotor seperti itu,” kata pegawai tadi. Menurutnya, gaji mereka sama dengan gaji pilot lokal, hanya yang membedakan kedisiplinan mereka, terutama menyangkut keselamatan, seperti menimbang barang sendiri, tak dipercayakan pada pihak lain.
Pilot-5
Pengakuan seorang pegawai Susi, yang mengaku bernama Ane, ternyata benar. Ketika sebulan kemudian saya berkesempatan terbang ke Kab. Puncak, yang lebih terisolasi dari kabupaten lainnya di Papua, mendapati pilot duduk sambil merokok tanpa mempedulikan timbangan barang yang mau dinaikkan ke pesawat. Dia duduk santai, terpaut beberapa langkah dari seorang pegawai yang tengah sibuk menimbang barang. Saat itu detik-detik ketika saya mau melanjutkan penerbangan dari Timika menuju Distrik Mulia, Ibu Kota Kab. Puncak.

Saya sendiri semula tak menyangka dia pilot yang akan menerbangkan rombongan kami. Maklum dia tak mengenakan seragam kemeja putih beratribut pangkat di pundaknya, sebagaimana pilot bule yang saya temui di Tolikara bulan lalu. Saya baru ngeh ketika sudah berada di pesawat, lho kok orang ini yang mengemudikannya, yang ngobrol akrab dengan saya tadi.[*]
Kiriman Asep burhanudin  [http://www.kompasiana.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s