Zona Humaniora

Kutai Kertanegara dan Pertanda Alam Bagi Pejuang “Golden Gate” Papua

oleh : Viktor Krenak

Gigihnya perjuangan para pejuang Papua merdeka antara lain dilandasi keyakinan bahwa “PAPUA IS GOLDEN GATE OF THE END OF THE WORLD”.

RUNTUHNYA jembatan Kutai Kertanegara yang tersohor dengan nama Golden Gate itu, tentu bisa dijelaskan secara teknis. Apakah lantaran konstruksinya yang rapuh? atau gara-gara aksi para “tukang sunat” yang gemar memangkas secara ilegal biaya pembangunan sehingga material yang dibelanjakan tidak sesuai standar mutu yang disyaratkan? Apakah karena struktur tanahnya mengalami pergeseran lantaran gempa tektonik yang sering melanda wilayah Asia? Apapun itu, cepat atau lambat pasti akan ditemukan jawabannya.

Tulisan ini mencoba mengajak para pembaca untuk melihatnya dari perspektif lainnya. Tidak perlu harus meyakininya sebagai sebuah kebenaran, karena hal ini tidak ada kaitannya dengan masalah iman. Tapi hanya mau mengkaitkan runtuhnya jembatan Kutai Kertanegara itu dengan fenomena politik yang terjadi di negeri ini, khususnya di Tanah Papua.

Sebutan ‘Golden Gate’ mengingatkan saya akan sebuah istilah yang menjadi visi para pejuang Papua merdeka. Bahwa kegigihan perjuangan mereka antara lain dilandasi keyakinan bahwa “PAPUA IS GOLDEN GATE OF THE END OF THE WORLD”. Golden Gate yang mereka yakini tentu bukan bangunan fisik seperti Jembatan Kertanegara. Tetapi spirit yang memungkinkan mereka mampu bertahan selama 50 tahun dalam perjuangan yang kita sendiri sulit memahaminya. Bahwa kemerdekaan bangsa Papua adalah pintu masuk untuk memakmurkan seantero negeri, khususnya bagi “bangsa” Papua.

Dengan runtuhnya Golden Gate di Tenggarong, Kaltim itu mungkin saja menjadi pertanda buruk bagi mereka. Bahwa kemakmuran bagi Tanah Papua tak harus diraih dengan melepaskan Papua dari NKRI. Apalagi harus bergantung pada bantuan bangsa lain untuk terus-menerus memojokkan Indonesia dan mengharapkan PBB untuk segera turun ke Papua. Tetapi sebaliknya harus tetap menyatu dalam bingkai NKRI. Jarak Papua – Jakarta yang jauh bukanlah penghalang. Karena laut bukanlah pemisah melainkan pemersatu semua pulau yang membentang dari Sabang sampai Merauke, dari Talaud sampai Rote.

Semoga saja dengan runtuhnya Golden Gate di Kutai Kertanegara mengingatkan para pejuang Papua merdeka untuk tidak lagi membangun Golden Gate baru. Karena Golden Gate kita adalah Otsus. Tukang-tukangnya sudah disiapkan yaitu para personil yang dilibatkan dalam unit kerja UP4PB. Mari kita fokuskan perjuangan kita untuk membenahi Otsus, agar kemakmuran di Tanah Papua dapat segera terwujud.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s