Zona Berita

Kapolda: Oknum PNS Terlibat RMS Akan Ditindak


KOMPAS.com: Kapolda Maluku Utara Brigjen Pol Erlan Lukman Nulhakim menyatakan pihaknya tetap memproses dan menindak oknum Pegawai Negeri Sipil berinisial BCN sesuai proses hukum berlaku, terkait dengan dugaan keterlibatannya di separatis Republik Maluku Selatan.

“Kini BCN tengah menjalani proses pemeriksaan di Polres Ternate, bersangkutan telah ditindak dan ditetapkan tersangka, karena diduga terkait jaringan separatis RMS,” kata Kapolda Erlan Lukman Nulhakim di Ternate, Minggu (2/10/2011).

Ia mengatakan, kalau bukti-bukti keterlibatan BCN dalam separatis Republik Maluku Selatab (RMS), aparat kepolisian tetap memprosesnya hingga di bawah ke pengadilan, sebagai bentuk pembelajaran kepada masyarakat dan sebagai efek jera.

Apalagi, kata Kapolda, saat ini RMS juga menjadi target pihaknya untuk mencegah tumbuhnya separatis terutama di wilayah Maluku Utara (Malut), namun dirinya yakin masyarakat di Malut tak akan terpengaruh dengan RMS.

BCN diamankan petugas Polres Ternate pada Senin (26/9/2011) setelah Polres menerima laporan dari warga kompleks BTN Maliaro bahwa oknum pegawai negeri sipil (PNS) di Polda Malut itu mengaku kepada warga bahwa ia anggota jaringan separatis RMS.

Menurut Kapolda, saat itu BCN dalam keadaan mabuk, tapi warga percaya bahwa pengakuan BCN itu benar, karena dia menceritakan keterlibatannya sebagai anggota jaringan separatis RMS.

Petugas Polres telah mengamankan dua HP dan sebuah laptop milik BCN warga Kelurahan Tabona dan setelah diperiksa ternyata dalam HP dan laptop ada gambar yang merupakan simbol-simbol RMS, seperti bendera RMS yang bertuliskan Siwa Lima Republik Maluku Selatan.

“Dalam laptop milik BCN tersebut juga ada video yang menggambarkan kegiatan RMS di Ambon. Kami masih menyelidiki soal adanya simbol-simbol RMS pada HP dan laptop milik BCN itu,” katanya.

Kalau BCN terbukti sebagai jaringan RMS, pasti diproses sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku, walaupun bersangkutan sebagai PNS di Polda Malut.

Sementara itu, istri BCN, Febiola ketika dihubungi mengaku suaminya yang asal Ambon, Maluku, itu tidak terlibat sebagai anggota jaringan separatis RMS.

Keyakinannya itu didasarkan pada fakta bahwa selama ini suaminya bertugas di bagian Direktorat Samapta Polda Malut itu tidak pernah membahas soal RMS, baik terhadap orang-orang di rumah maupun kepada teman-temannya.

“Dia mengaku sebagai anggota RMS pasti karena saat itu sedang mabuk. Namanya juga orang mabuk pastinya bicaranya melantur kemana-mana,” ujar Febiola.

Categories: Zona Berita

Tagged as: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s