Dua Perdana Menteri Dikudeta, ‘Korban’ Ideologi Papua Merdeka

13643647701154172119Zona Damai: Dalam waktu kurang dari setahun, dua Perdana Menteri (PM) negara tetangga kita terguling dari kursi kekuasaan. Mereka adalah PM Papua Nugini Sir Michael Somare dan PM Vanuatu Sato Kilman.

Somare terguling secara menyakitkan oleh penggantinya O’Neil ketika Somare (75 tahun) tengah menjalani perawatan kesehatan di Singapura Agustus tahun lalu. Sedangkan Sato Kilman digulingkan oleh mantan Menteri Keuangannya Moana Carcasses awal pekan ini, menyusul mosi tidak percaya dari parlemen Vanuatu.

Yang menarik, kedua tokoh yang terguling itu, adalah pendukung berat ideologi Papua Merdeka. Dalam beberapa kesempatan, mereka tampil terbuka  mensponsori acara penggalangan solidaritas bagi kelompok pendukung Papua merdeka di Papua Barat. Sementara para penggantinya sekarang, tidak begitu besar memberikan perhatian kepada masalah Papua merdeka.

Hal itu tampak dari pernyataan Deputi Perdana Menteri Vanuatu, Ham Lini kepada Vanuatu Daily (19/3/2013) yang antara lain mengatakan, bahwa selama masa pemerintahan Michael Somare di PNG, masalah kebebasan Papua Barat adalah salah satu prioritas dari negara-negara Melanesia. Tetapi saat ini hanya sedikit perhatian yang diberikan kepada perjuangan rakyat Papua Barat. http://tabloidjubi.com/?p=16499

Pernyataan Ham Lini itu cocok dengan isi wawancara Radio Australia dengan profesor politik Asia Pasifik dari Selandia Baru, Prof. Jon Fraenkel (20/3/2013) yang antara lain memuji Indonesia telah berhasil membangun diplomasi di kawasan Pasifik. http://hankam.kompasiana.com/2013/03/22/hubungan-indonesia-timor-leste-dan-perdamaian-aceh-jadi-contoh-bangun-kepercayaan-strategis-539318.html

Bukannya tidak mungkin, hasil diplomasi Indonesia itulah negara-negara di Asia Pasifik semakin obyektif melihat banyak hal positif yang telah dilakukan Indonesia untuk memajukan Papua. Barangkali PNG lah yang paling realistis. Perkembangan Vanuatu (sekitar 25 kilo meter dari perbatasan RI-PNG) kalah jauh dari kemajuan Jayapura, bahkan Sentani.

Barangkali karena kecewa atas tergulingnya Somare dan Sato Kilman, sekelompok mahasiswa asal Papua di kota Makassar, Senin (25/3/2013) menggelar unjuk rasa di depan Monumen Mandala pembebasan Irian Barat, Jalan Jenderal Sudirman, Makassar.

Aksi yang digelar bersamaan dengan isu kudeta SBY yang dilancarkan oleh Ratna Sarumpaet dkk itu, mahasiswa Papua yang kuliah di kota Makassar dengan Beasiswa dari Pemerintah Indonesia itu menuntut Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan wakilnya Boediono lengser dari jabatan. Jika tidak maka Papua akan merdeka.  [Kompasiana]

http://luar-negeri.kompasiana.com/2013/03/27/dua-perdana-menteri-dikudeta-karena-korban-ideologi-papua-merdeka–540827.html

 

About these ads

One thought on “Dua Perdana Menteri Dikudeta, ‘Korban’ Ideologi Papua Merdeka”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s